Source gambar by Google


Wow...baru sko beta membaca berita tentang surat cinta bocah kelas 3 SD buat pacarnya yang juga sepertinya kelas 3 SD, hahha :D ngakaknya dapat nih. Ngomongin soal surat cinta waktu beta masih di SD juga pernah dapat surat cinta loh, haha sering ketawa sendiri kalo ngingatnya, waktu itu entah dari siapa datangnya surat itu sampai sekarang juga beta sonde tau.

Ketika itu beta masih kelas 4 kalo sonde salah, iya kelas 4, kalo beta sonde salah ingat surat itu sampai di meja atau lebih tepatnya dalam tas-nya beta pas waktu istirahat, di sekolah beta dulu biasa memakai waktu istirahat dua kali, atau dulu biasa beta dan teman-teman beta menyebutnya dengan istirahat pagi dan istirahat siang, caiiilah gayaan amat. :D

Nah surat ini baru ada ketika jam istirahat kedua atau jam isitirahat siang, karena beta biasanya keluar atau pergi makan pas jam istirahat kedua jadi beta sonde tau siapa yang taruh surat ini ke dalam tas.
Beta baru sadar kalo ada surat di tas beta pas beta udah sampai rumah, dan waktu itu beta langsung baca, hahaha sungguh ngakak kelas 4 SD masih polos-polosnya dan belum tau apa-apa tiba-tiba ada surat cinta, iya surat cinta dari orang yang sama sekali beta sonde kenal ada di dalam tas beta. :D

Yang slalu beta ingat dari surat itu adalah kata-katanya seperti ini “kamu masih kelas 4 dan aku juga masih kelas 4” haha sungguh kata-kata yang menggambarkan sekali ini adalah surat dari beta pung teman sekelas, entah perbuatan iseng atau apa maksudnya beta betul2 buat beta merasa lucu dan panic juga secara beta sonde pernah alami yang begini dong. HAHAHA

Karena saat itu masih polos dan belum tau apa-apa alias belum mengerti sama sekali tentang pacaran jadi beta takut ada yang membaca atau takut ada yang tau tentang surat ini, jadi secepat kilat beta membacanya dan beta buru-buru ko buang di selokan di belakang rumah. Hihihi beta pikir biar ko jadi rahasia pribadi. :D HAHAHA

Tapi naas-nya beta malah beta pung tetangga atau lebih tepatnya kakak sebelah rumahnya beta nih lihat beta buang itu surat, apes lai beta. ( Dia bilang kalo dia mengambil kembali surat yang belum terlanjur basah itu karena pikir beta membuang surat penting. Jadi dia melaporkan ke mama, jadi ceritanya mama bukannya baca sendiri isi tuh surat tapi malah membacanya di depan banyak orang, waktu itu di rumah sering jadi tempat ngumpul anak-anak gitu kayak jadi tempat nongkrong mulai dari yang seumuran beta sampai yang umurnya jauh diatas beta, jadi tau ee beta pung malu waktu itu. Aseem beta pung mama sendiri nih. Semenjak itu beta jadi bahan baganggu (candaan) teman-teman. HAHAHA

Eh..tapi yang sampai sekarang masih membuat beta penasaran adalah siapa sebenarnya pengirim surat itu? Itu yang sampai sekarang masih beta belum tau, karena sehari setelah surat itu sampai tidak ada tanda-tanda dari si pengirim menuntut surat balasan karena memang beta juga sonde respon balas itu surat.

Diam-diam waktu itu beta coba cari tau dan sempat punya feeling sih kalo yang ngasih tuh surat beberapa teman-teman cewek di kelas beta tapi beta sonde punya keberanian buat nanya. HAHAHA
Dasar bocah, masih kecil udah main surat-suratan besarnya elu mau jadi apaan. Eh, :D
Sebelum Menuju Arena CFD

Pagi yang cerah, dengan angin yang berhembus menyegarkan jiwa, pagi ini Kupang terasa ramai sekali, ini di karenakan pada pagi hari sedang berlangsung Car Free Day (CFD) atau hari tanpa ada kendaraan.
Berbicara tentang CFD ini, mengambil tempat sepanjang Jalan El tari saja, di mulai dari ujung Jalan El tari dekat polda sampai ke ujung sebelahnya di Pos Lampu merah dekat Kantor Gubernur NTT saja. Sedangkan waktunya pun hanya berlangsung dari jam 06.00 pagi sampai 10.00 pagi saja.

Baca Juga: My Name Is

Eh, tapi yang pengen saya bahas bukan car free day-nya itu loh, hehe. Yang pengen saya ceritain ya tentang Kupang dan orang-orangnya, yang saya rasa cuman ada di kupang aja. Yang pertama kalau ada hal baru maka semua orang kupang akan menggilai atau meramaikan hal baru tersebut. Contohnya, waktu pertama kali diadakan, konsep sebenarnya dari CFD yaitu berolahraga menjadi hilang maknanya karena warga kota Kupang datang berbondong-bondong memadati jalanan yang dipakai sehingga tidak ada ruang untuk berolahraga. Hahaha


Kedua, cepat datangnya cepat pula perginya. Hanya beberapa saat setelah CFD ini mulai rutin diadakan singkatnya setelah sebulan berjalan (Car free day berlangsung tiap hari sabtu), namun minat warga langsung menurun, keramaian-keramaian yang biasanya ‘woow’ perlahan mulai menurun dan akhirnya ada juga tuh ruang gerak buat olahraga, atau apa istilahnya yah kayak ‘panas-panas tahi ayam sa’.

Ketiga, ajang gaya-gayaan atau promosi diri karena kebanyakan dari orang-orang yang hadir dalam CFD itu hanya hadir buat saling pamer diri, mulai dari yang muda sampai tua sama aja. Kebanyakan hanya datang dengan maksud untuk mempertontonkan apa yang mereka miliki, makna olahraganya jadi nggak ada. Ada yang datang cuman buat foto-foto groufie, ada yang datang cuman buat liat-liatan orang aja atau istilah gaulnya nongkrong, ada juga yang datang cuman buat jalan dari ujung ke ujung cuman buat perhatikan orang saja. hahaha

Baca Juga: Surat Cinta Nyasar

Ciiiah..jadinya tetap ngomongin tentang CFD juga nih, haha. Semoga aja nggak ada yang protes dengan tulisan ini. Wkwkwk.

Inilah sedikit ulasan tentang beberapa kebiasaan warga-warga di kota saya, ini hanyalah pendapat pribadi sih, sebenarnya saya juga termasuk orang yang pergi untuk gaya-gayaan kok, lihat aja foto saya diatas, Hahahaha